page_banner

Ilmuwan biomedis perlu berbuat lebih banyak untuk meningkatkan relevansi dan reproduktifitas penelitian kultur sel

Kami menggunakan cookie untuk meningkatkan pengalaman Anda.Dengan terus menelusuri situs web ini, Anda menyetujui penggunaan cookie kami.informasi lebih lanjut.
Ada kebutuhan mendesak untuk laporan penelitian biomedis dari sel mamalia untuk lebih standar dan rinci, dan untuk lebih mengontrol dan mengukur kondisi lingkungan kultur sel.Ini akan membuat pemodelan fisiologi manusia lebih akurat dan berkontribusi pada reproduktifitas penelitian.
Sebuah tim ilmuwan KAUST dan rekan-rekannya di Arab Saudi dan Amerika Serikat menganalisis 810 makalah yang dipilih secara acak pada garis sel mamalia.Kurang dari 700 di antaranya melibatkan 1.749 percobaan kultur sel individu, termasuk data yang relevan tentang kondisi lingkungan media kultur sel.Analisis tim menunjukkan bahwa lebih banyak pekerjaan perlu dilakukan untuk meningkatkan relevansi dan reproduktifitas studi semacam itu.
Budidaya sel dalam inkubator terkontrol sesuai dengan protokol standar.Tapi sel akan tumbuh dan "bernapas" dari waktu ke waktu, bertukar gas dengan lingkungan sekitarnya.Ini akan mempengaruhi lingkungan lokal di mana mereka tumbuh, dan dapat mengubah parameter keasaman, oksigen terlarut, dan karbon dioksida kultur.Perubahan ini mempengaruhi fungsi sel dan dapat membuat kondisi fisik berbeda dengan kondisi tubuh manusia yang masih hidup.
"Penelitian kami menekankan sejauh mana para ilmuwan mengabaikan untuk memantau dan mengendalikan lingkungan seluler, dan sejauh mana laporan memungkinkan mereka untuk mencapai kesimpulan ilmiah dengan metode tertentu," kata Klein.
Sebagai contoh, para peneliti menemukan bahwa sekitar setengah dari makalah analitik gagal melaporkan pengaturan suhu dan karbon dioksida dari kultur sel mereka.Kurang dari 10% melaporkan kandungan oksigen atmosfer dalam inkubator, dan kurang dari 0,01% melaporkan keasaman medium.Tidak ada makalah yang melaporkan oksigen terlarut atau karbon dioksida di media.
Kami sangat terkejut bahwa sebagian besar peneliti telah mengabaikan faktor lingkungan yang mempertahankan tingkat fisiologis yang relevan selama seluruh proses kultur sel, seperti keasaman kultur, meskipun diketahui bahwa ini penting untuk fungsi sel.”
Tim ini dipimpin oleh Carlos Duarte, ahli ekologi kelautan di KAUST, dan Mo Li, ahli biologi sel punca, bekerja sama dengan Juan Carlos Izpisua Belmonte, ahli biologi perkembangan di Salk Institute.Dia saat ini adalah profesor tamu di KAUST dan merekomendasikan agar ilmuwan biomedis mengembangkan laporan standar Dan prosedur kontrol dan pengukuran, selain menggunakan instrumen khusus untuk mengontrol lingkungan kultur dari berbagai jenis sel.Jurnal ilmiah harus menetapkan standar pelaporan dan memerlukan pemantauan dan kontrol yang memadai terhadap keasaman media, oksigen terlarut, dan karbon dioksida.
“Pelaporan, pengukuran, dan pengendalian kondisi lingkungan kultur sel yang lebih baik akan meningkatkan kemampuan para ilmuwan untuk mengulangi dan mereproduksi hasil eksperimen,” kata Alsolami.“Melihat lebih dekat dapat mendorong penemuan baru dan meningkatkan relevansi penelitian praklinis dengan tubuh manusia.”
“Kultur sel mamalia adalah dasar pembuatan vaksin virus dan bioteknologi lainnya,” jelas ilmuwan kelautan Shannon Klein.“Sebelum pengujian pada hewan dan manusia, mereka digunakan untuk mempelajari biologi sel dasar, mereplikasi mekanisme penyakit, dan mempelajari toksisitas senyawa obat baru.”
Klein, SG, dll. (2021) Pengabaian umum terhadap kontrol lingkungan dalam kultur sel mamalia membutuhkan praktik terbaik.Teknik Biomedis Alam.doi.org/10.1038/s41551-021-00775-0.
Tags: sel B, sel, kultur sel, inkubator, sel mamalia, manufaktur, oksigen, pH, fisiologi, praklinis, penelitian, sel T
Dalam wawancara ini, Profesor John Rossen berbicara tentang pengurutan generasi berikutnya dan dampaknya terhadap diagnosis penyakit.
Dalam wawancara ini, News-Medical berbicara dengan Profesor Dana Crawford tentang pekerjaan penelitiannya selama pandemi COVID-19.
Dalam wawancara ini, News-Medical berbicara dengan Dr. Neeraj Narula tentang makanan ultra-olahan dan bagaimana hal ini dapat meningkatkan risiko penyakit radang usus (IBD).
News-Medical.Net menyediakan layanan informasi medis ini sesuai dengan syarat dan ketentuan ini.Harap dicatat bahwa informasi medis di situs web ini dimaksudkan untuk mendukung daripada menggantikan hubungan antara pasien dan dokter/dokter dan saran medis yang mungkin mereka berikan.


Waktu posting: Sep-07-2021